Sunday, August 29, 2010

Simpang Siur

Gambar ni aku ambik 2 hari lepas. Lepas waktu solat jumaat dari celah-celah roller blind, aku snap. Apa kejadian? Satu staff car wash belakang opis aku telah berusaha untuk memuaskan pelanngannya dengan mengalihkan kereta waja yg baru lepas snow wash utk di vakum, maka dengan murah hati tertekan minyak lebih maka mangsa yg renyuk kereta spider vintage milik hartawan. Kesian pun ada jugak aku tengok, mati hidup semula pun brader tu tak mampu settle. Almaklumlah, bulan puasa, masing-masing rushing, masing-masing pikir mahu kumpul sebanyak mungkin, pikir mahu tunjuk sebaik mungkin atau sifat-sifat lain yang boleh jadi superior.

Ada yang aku kenal yang tak habis-habis mengupdate status pedas lagi pedih bagi menyatakan tidak puashati tentang kehidupan. Dengki mendengki, tunjuk-menunjuk kemampuan beli barang mahal, mengungkit jasa, mempersoalkan sumbangan orang lain dalam kejayaan apatah lagi kegagalan dan macam-macam lagi. Aku hanya mampu tergelak, kadang tersenyum apabila ada pula jurutepuk dan jurusokong selaku pengulas tak bergaji dan juga pembakar perasaan yang boleh diangkat sebagai geng baik. Selamatkanlah hati kamu...
Status ini lagi manja " Kami baru sahaja menderma sebanyak RMxxxx.xx kepada rumah anak yatim bla bla bla". Aku bukan manusia alim apatah lagi ulama, tetapi sifat riak ini amalah mual lakunya. FB dijadikan saluran melunaskan rasa sekaligus membuka aroma hati yang selama ini tak terfikir akal. Syabas anda telah beroleh apa yang dihajati..

Thursday, August 19, 2010

9 Hari Puasa

Pejam celik, sudah 9 hari aku tunaikan ibadah puasa. Alhamdulillah dengan izinNya, aku sihat dan mampu. Tahun 2010 ni, hari Raya ini agak special, tak tahulah kenapa hati aku ini agak excited walaupun agak risau, insyallah semuanya akan baik-baik sahaja..

Saturday, August 14, 2010

Tukang Kebun dan Lalang

Hahaha..catchy tak tajuk di atas. Saja aje nak pancing kamu semua baca. Hari ni aku ada sikit mau cerita. Suka tak suka, kita ni dah dalam bulan Ramadhan. Dah 3 hari puasa pun. Biasalah, bulan puasa ni lah yang kita boleh tengok kat pasar ramadhan berkoyan-koyan makanan dijual. Apa yang aku noticed ni mostly harga makin naik. Kalau dulu aku nak beli paru goreng seringgit, kali ni dia boleh jawab "Bang, seringgit tak boleh jual, dua ringgit baru jual". So aku trylah dua ringgit, maka dengan sempoinya aku dapat paru goreng dua sudu yang tahun lepas boleh dibeli dengan seringgit. Nak marah..nak sepak..dosa oo..bulan posa. Pendeka kata, kalau nawaitu nak balun duit bulan puasa ni, alamatnya tak berkatlah usaha kalian..

Beralih pula pasal lalang, sifatnya itu kalau ditiup angin maka ia akan ikut arah angin. Hidup pula menghisap organik di laman. kalau di padang sekolah tu, silap haribulan kenalah potong dengan tukang kebun. Ianya bukan serai yang rupanya agak similar tapi manfaatnya lebih. Lalang ini kalau dilurut, silap hari luka tangan. Maka perlu ada kempen menyembur racun, Round Up Mosanto (ini racun bendang, orang kampung aja tau!). Aku agak serba salah dalam memilih dan mudah terpengaruh, tiada pegangan, maka lalangkah aku ni..? It depends, kalau di adaptasikan kepada manusia, mungkin ya. Ermm..apa lagi yg aku nak shopping ni..

Thursday, August 12, 2010

Kula Shaker..Volkswagen Combi..Tomyam



Hhahahppy birthday present tahun ini, bini aku belikan tiket konsert Kula Shaker di KL Live. 5 Ogos 2010. Agak tergezut jugak kerna tak ramai sangat yang datang. Mungkin tidak tahu siapa itu Kula Shaker, apalagi perjuangan Crispian Mills. Mungkin mereka telah penat perabis di MTV Worldstage. Aku sampai di pintu Kl Live dengan Ben, sambil-sambil tunggu Bob dari Hospital Selayang melawat jenazah arwah Ozs. Muka-muka familiar brit rock musician bersidai kat depan pintu. Inilah peluang untuk jumpa-jumpa setelah lama tak bertemu muka. Selesai konsert, tiba makan time. Punyalah susah nak decide ke mana nak makan, last-last sekali kita ke Kg baru pekena tomyam di lokasi rahsia (tak boleh bgtau nama kedai, dia tak sponsor aku).



diaorg posing kt VW combi mcm diaorg punya aja..hehehe

Korporat Puasa Revisited

Hari ni 2nd day puasa. Ini mengingatkan kau pada satu masa dulu aku pernah kerja di satu company yg berurusan hal-hal teknologi. Rata-rata staff nya muslim, baik pompuan & lelaki. Aku masuk kerja di situ sebulan sebelum tibanya Ramadhan. Kerja aku ni sebagai eksekutif pemasaran, agak terhormat jugaklah posisinya tu. Kerja tak habis-habis mengejar kuota nombor, setahun 7 angka aku kena hit. Pressure tu tak payah cakaplah. Maklumlah, nak paksa orang keluarkan duit dari poketnya bukan sikit amaun, paling kecik pun 5 angka. itu pun kadang2 di pandang remeh..alasan margin kecik, tak cover.



Apa yang aku nak cerita ni, ialah attitude. Bila di dalam situasi ini, reputasi kena jaga. pendek kata, tiap-tiap hari bulan puasa, ada saja program buka puasa di hotel. Aku kenalah listkan siapa customer yg punya potensi untuk dibelanja di hotel-hotel besar. Biasanya yang dijemput itu, akan kata setuju punya, apa lagi makan free. Tapi bila sampai, satu kaum di angkatnya. Maka kad kreditlah jadi mangsa. Apa hotel aku tak pernah beratur makan buffet, tolak hotel-hotel 1,2,3 bintang aja, tu pun client tak sebut. Ini bukan apa, bulan puasalah kita nak ambik hati client, nak tunjuk reputasi dan nak pelbagai lagi.

Kehidupan zaman itu bagi aku agak kosong. Mana taknya, hari-hari pikir kuota. Rakan di opis, hanya rakan utk 12 jam. tak pernah lebih dari itu. Itu pun hanya tegur bila masuk opis, dan dengar lawak-lawak poyo. Ada juga yang bermaharajalela dengan bau kari ikan dan rokok benson di opis tanpa segan silu. Aku makin hilang.

Tekanan membuatkan aku meninggalkan manusia-manusia itu setelah tamat Ramadhan. Aku sedar kepuraan itu bukan aku cari, aku manusia yang lebih "real" dari "kuota-kuota" yang membiayai aksi-aksi golf, kereta sukan, urut spa, bini atau GF dan juga skandal-skandal kamu.