Thursday, August 12, 2010

Korporat Puasa Revisited

Hari ni 2nd day puasa. Ini mengingatkan kau pada satu masa dulu aku pernah kerja di satu company yg berurusan hal-hal teknologi. Rata-rata staff nya muslim, baik pompuan & lelaki. Aku masuk kerja di situ sebulan sebelum tibanya Ramadhan. Kerja aku ni sebagai eksekutif pemasaran, agak terhormat jugaklah posisinya tu. Kerja tak habis-habis mengejar kuota nombor, setahun 7 angka aku kena hit. Pressure tu tak payah cakaplah. Maklumlah, nak paksa orang keluarkan duit dari poketnya bukan sikit amaun, paling kecik pun 5 angka. itu pun kadang2 di pandang remeh..alasan margin kecik, tak cover.



Apa yang aku nak cerita ni, ialah attitude. Bila di dalam situasi ini, reputasi kena jaga. pendek kata, tiap-tiap hari bulan puasa, ada saja program buka puasa di hotel. Aku kenalah listkan siapa customer yg punya potensi untuk dibelanja di hotel-hotel besar. Biasanya yang dijemput itu, akan kata setuju punya, apa lagi makan free. Tapi bila sampai, satu kaum di angkatnya. Maka kad kreditlah jadi mangsa. Apa hotel aku tak pernah beratur makan buffet, tolak hotel-hotel 1,2,3 bintang aja, tu pun client tak sebut. Ini bukan apa, bulan puasalah kita nak ambik hati client, nak tunjuk reputasi dan nak pelbagai lagi.

Kehidupan zaman itu bagi aku agak kosong. Mana taknya, hari-hari pikir kuota. Rakan di opis, hanya rakan utk 12 jam. tak pernah lebih dari itu. Itu pun hanya tegur bila masuk opis, dan dengar lawak-lawak poyo. Ada juga yang bermaharajalela dengan bau kari ikan dan rokok benson di opis tanpa segan silu. Aku makin hilang.

Tekanan membuatkan aku meninggalkan manusia-manusia itu setelah tamat Ramadhan. Aku sedar kepuraan itu bukan aku cari, aku manusia yang lebih "real" dari "kuota-kuota" yang membiayai aksi-aksi golf, kereta sukan, urut spa, bini atau GF dan juga skandal-skandal kamu.
Post a Comment