Sunday, December 05, 2010

Minyak Dan Badai Hijrah

Agak lama jugak aku ambik mood nak tulis ni. Dah beberapa hari dah, pegang keyboard pun rasa menyampah. Tapi hari ni Maal Hijrah. Menghidari sifat malas dan banyak alasan juga satu hijrah ke arah kebaikan. Aku masih lagi menunggu umat2 yang so called religious ni melunaskan hak rakan seagamanya. Namun, bagi aku mereka tidak peka akan sifat menunaikan janji. Mungkin baginya, akan masuk syurga sekiranya memijak saudaranya. Persilakan.



Adegan di atas berlaku ketika aku cuba merempit tanpa sedar minyak sudah habis. Jadi terpaksalah aku tunggu geng datang hulur minyak.Ini tidak ada kena mengena dengan kenaikan secara selamba petrol. Apa akan berlaku kiranya rakyat marhain seperti aku yang hanya perlu makan makanan berzat, sedangkan yang bagus itu tentu mahal harganya. Esok paginya aku pula mengamuk dengan kerenah mamak hantar tong gas dengan selambanya menaikan harga RM26 setong ke RM29. Katanya " Bang, semalam minyak naik, gas pun naikla RM3..ini tong biru apa?"
Post a Comment