Monday, January 17, 2011

Ermm..Sooo Nice..Setan Man

Aku agak ralat nak tulis pasal hal yang satu ni. Hari ini sudah Isnin, maka sudah lebih suku tahun manusia Pokemon ini buat muka kering walaupun sudah muka tebal setebal apam balik. Nak jadi cerita lepas solat Jumaat lalu, dia datang bersama surirumah dan 2 anak nya. Satu anak lelaki 5 tahun dan satu 3 tahun pompuan..sorry aku agak2 aja. Tujuannya untuk perbincangan dari hati ke hati ataupun man to man talk dengan aku & partner. Macam biasa aku layan bincang dan dengar alasan yang pelbagai. Sampai satu tahap aku naik mual lagi muak dengan drama telenovelanya lalu aku pun mula mengeluarkan kata2 sinis kerana si Pokemon ini memang tak makan saman. Isterinya hanya mendengar dari jauh, walaupun aku diberitahu bahawa dia juga seorang yang menentukan lakonan si Pokemon ini. Anaknya seperti biasa merengek sambil memberontak, mahu pulang tanpa consider, parentsnya sedang berdiskusi mencari penyelesaian. Kalau zaman aku dulu, alamatnya dah kena penyepak atau black belt kaler biru..



Aku mengagau mencari rokok untuk di hisap, apabila selesai sessi ini. Aku juga tahu hormat, no smoking in front of children. Aku patuh itu kerana aku manusia yang berhemah tinggi. Apa bila saja nampak aku pegang rokok dan lighter, anak lelaki Pokemon mencelah " Abah, setan..setan.." sambil pointing finger ke arah aku yang masih di meja diskusi. Lalu bapanya menjawab " Ko jangan ambik hati..anak aku ni biasa di ajar, kalau orang hisap rokok tu tak baik..kita panggil rokok tu setan..alah budak-budak" sambil senyum ala2 makhluk animasi Madagascar. Dalam hati aku macam nak gelak pun ada , macam nak pijak budak pun ada, macam nak tinju Pokemon pun ada..dan macam2 lagi la..

Haaaa..part ni yang best. tengah2 rancak mendengar alasan Pokemon yang memang tak nak selesai. Anak perempuannya pula datang. " Abah..nak ehemm ehemm (buang air)". Maka maknya yang duduk kecut itu datang dan melondeh seluarnya. Tiba2 aku terdengar " Ermm..sooo niiceeee". Aku toleh-toleh aja rupanya anak lelaki 5 tahun itu yang berkata-kata kearah adik perempuannya. Patutlah ayah nya asyik bagi alasan " Ala..budak budak...". Harap ambil port tentang isu ini, kerana ianya terjadi di kalangan famili yang datang bertemu aku lengkap berjubah putih dan bertudung apalagi suka menilai pegangan agama orang lain.
Post a Comment