Wednesday, December 19, 2012

Ozzy Osbourne - The Ultimate Sin


Semalam aku terimbas kat youtube konsert Ozzy yang lama bersama Jake E.Lee. Jadi hari ni, aku selongkar kaset kat dalam kotak. Ini antara kaset aku yang lama dlm simpanan dari tahun 1986, dan dah ikut aku ke dalam beg sekolah rendah, asrama, dorm , rumah bujang dan sampai sekarang masih elok. Kat cover tu kesan kotoran tu adalah kesan sambal tumis ikan bilis nasi lemak bekalan mak aku, tumpah dalam beg sekolah..pastu kantoi bawak kaset ke sekolah.


Album ini sebenarnya antara album hebat Ozzy, album ke 2 kolaborasinya bersama gitaris hebat Jake E. Lee (ex. Ratt/Dio). Album ini pertama kalinya menampilkan Phil Soussan (bassist) dan Randy Castillo (drummer), yang menggantikan Bob daisley dan Jimmy DeGrasso semasa bermulanya proses rakaman. Album ke 4 ini, merupakan album terpopular Ozzy pada zaman glam rock/hair metal pada pertengahan 80'an.  Kebanyakan lagu di dalam album ini merupakan hasil kolaborasi Ozzy, Jake E.Lee dan Bob Daisley dan juga Soussan utk lagu "Shot In The Dark". Selepas tour album ini, Jake E.Lee telah di pecat dan digantikan dengan Zakk Wylde utk album seterusnya.



Keseluruhan album ini memang boleh layan, sedap dan ada nostalgianya tersendiri. Walaupun aku lagi feel dengan album Bark At The Moon (Jake.E.Lee era), album ini ada lagu-lagu yang aku suka seperti Killer Of Giants,Shot In The Dark dan Never Know Why. Honestly, aku lagi suka Jake.E.Lee dari gitarisOzzy sekarang..apa namanya? Emm Gus G, walaupun Gus memang hebat, tapi Jake E.Lee punyai kualiti tersendiri apalagi dengan Charvel Stratnya. A very underatted guitar player!




Vince Neil - Exposed


Kaset "ori" pertama aku beli dengan duit belanja sekolah ialah Motley Crue - Girls Girls Girls. Jadi semenjak itu, suara Vince Neil ni memang melekat kat telinga aku. Walaupun dia keluar Motley Crue pada 1992, aku tetap follow Vince ni punya projek solo. Kuatnya peranan Vince Neil ini dalam lineup Motley Crue, sehinggakan apabila dia dah keluar dari Motley, penjualan album Motley terus jatuh dan record label mereka mahukan Vince kembali sekiranya Motley ingin merilis album terbaru semasa era John Corabi.



Exposed, album pertama Vince secara solo. Pemilihan lineup yang tepat dengan meletakkan Steve Stevens (Billy Idol/Atomic Playboy) sebagai gitaris dan co-songwriter. Pada mulanya projek ini disertai oleh Phil Soussan, bass player Ozzy Osbourne (album Ultimate Sin/Beggars & Thieves), namun beliau hanya sempat menulis beberapa lagu dan kemudian keluar akibat tidak sefahaman dengan Steve Stevens. Exposed secara keseluruhannya tidak dapat menandingi kehebatan Motley Crue tetapi dari perspektif projek solo Vince, ianya merupakan satu konsep yang lebih segar, energetik dan lagu-lagunya ada kelainan dari acuan Motley Crue apalagi jika di bandingkan dengan album Dr.Feelgood. Guitarwork yang hebat telah mengubah album ini menjadi satu album yang agak berat bagi fan tegar Motley. Ada beberapa track yang menarik seperti look In Her Eyes, Sister Of Pain dan You're Invited But Your Friend Can't Come.

Tuesday, December 18, 2012

Alice Cooper - Trash




Album ke 18 dari lagenda rock horror Amerika, Alice Cooper. Jujurnya, aku tak pernah suka lagu-lagu Alice sebelum aku dengar album Trash ini. Sebelum ini lagu-lagunya ada kurang menarik bagi aku, mungkin perlu disulami dengan visual baru aku suka..seperti pergi konsertnya atau video.  
ini Kane Roberts..ganas ganas..

Aku teringin nak dengar album ini semata-mata kerana Kane Roberts. Masa tu hairmetal memang havoc, URTV pun cover beberapa artikel termasuklah satu artikel tentang gitaris-gitaris hairmetal. Artikel tu sikit saja reviewnya, tapi 2 page gambar hitam putih beberapa gitaris seperti Tom Keifer, Richie Sambora, Steve Clark dll dan semuanya aku tahu muziknya kecuali Kane Roberts ni yang posing dgn gitar bentuk machine gun. Jadi aku ke kedai, beli kaset  Alice Cooper. Tapi rupanya Kane Roberts ni main 1 lagu saja dalam album ni, kebanyakan musician yang main aku tak kenal pada masa tu mcm John McCurry, Hugh McDonald (session bassist Bon Jovi lepas Alec) dll. Nak tengok video tu mana ada sumber.

Album trash ini beli dalam format kaset. Apa yang menarik ialah guitarwork pada intro lagu pertama tu sudah membuatkan aku terus lekat untuk ke track -track yang seterusnya. Album ini beebeza dari album-album sebelumnya kerana ini album comeback Alice selepas zaman suram dan antara album yang paling berjaya di era 80an dalam karier Alice. Kolaborasi dengan Desmond Child dan juga beberapa artis hebat seperti Bon Jovi, Richie Sambora, Joan Jett dll dalam produksi dan penulisan lagu, album ini menjadi hits dan dinominasi utk Grammy 1988.



Bagi aku semua lagu dalam album ni sedap dan boleh main non-stop ulang-ulang. Ini penangan kerja Desmond Child yang biasa kita dengar kerjanya dengan Bon Jovi dan Aerosmith. Fav aku ialah lagu Poison, Bed Of Nails, Hell Is Livin Without You dan Only My Heart Talkin.



Sunday, December 16, 2012

Barang : Danger Danger (Self Titled Album)


Akhirnya sampai poslaju. Album pertama band glam rock/metal 1987 dari US, Danger Danger. Aku dah lama tahu band ini tapi yang membuatkan aku discover balik sekarang ialah kerana Andy Timmons. Ibanez user/fans mesti tahu gitaris hebat ni yang sekian lama jadi ikon gitar ibanez. Belum sempat menikmati secara total, tunggu aku update post ini.

Monday, December 10, 2012

Barang: Mr.Big/Winger/Van Halen & Whitesnake


Biasalah kalau hari ahad tu, aku jalan-jalan di pusat beli belah di PJ yg kadang-kadang ada stuff yang menarik. Sambil-sambil tu jumpa agen-agen collector barang-barang klasik ni. Jadi untuk minggu ni, inilah hasilnya...

Monday, December 03, 2012

Barang : L.Luthier Guitar Bayou

Dah dekat sebulan aku letak deposit utk gitar ni. Aku secara tak sengaja tersangkut kat gitar ni masa jalan2 buang masa tunggu wayang kat Wangsa Walk, terus aku masuk kedai Yamaha kat situ. So, satu salesman tanya, abang cari akustik gitar ke? berapa budget? ermm..aku ni kalau org tanya bab budget tu, terus rasa turn off, bukan apa bagi aku aku kualiti itu subjektif especially bila bersangkutan dengan sound.
So dia bawak masuk bilik kaca, dan aku mula try2 beberapa Yamaha akustik. Soundnya too common, dan tak padan dengan harga. Objektif aku ialah untuk digunakan di studio aku untuk projek satu singer songwriter muda ni dan kualitinya lebih baik dari gitar yang ada sekarang. So dia rekomenkan aku try brand L.Luthier ni, katanya buatan Malaysia. Yang aku try tu harganya dalam RM500, dan bunyinya agak ok dan tak lah cikai sangat berbanding dengan low end Yamaha yang harganya dlm RM800. Jadi aku nak tahu lebih banyak model dan dia pun bagi aku contact owner L.Luthier Guitar ni. Esoknya aku set appointment.


Kat showroom L.Luthier ni, aku pun mula try beberapa gitar, tanpa cerita harga lagi. Pilih punya pilih, tinggal 5 model yang aku rasa soundnya best dan harganya mampu aku beli dalam budget aku yang ciput dengan kualiti yang terbaik. Aku suka body dreadnaught jadi berbanding jumbo, jadi pilihan tinggal 3 sahaja. Maka dengan budget aku tu, aku angkat model Bayou beserta hardcase. Kualitinya baik, soundnya lemak, selesa dan juga ada preamp/buit in tuner. Satu alternatif utk yang inginkan kualiti tetapi tak mampu utk belanja besar ke arah Taylor atau Martin, dan design serta spesifikasi oleh orang Malaysia cuma dikilangkan di China dengan kualiti yang maksimum. ada lagi model2 lain yang kualitinya lebih bagus, cuba try test tengok..

Baru boleh main lagu Poison - Every Rose Has It's Torn!

Model : Bayou
Body Shape : Dreadnaught
Top : Solid Sitka Spruce
Body : Solid Mahogany
Pickup System : Fishman PSY-301

Wen : http://www.lluthier.com



Sunday, December 02, 2012

Poison - Swallow This Live!

Macam mana aku nak tulis ni, buntu sekejap. Mungkin lama tak menulis.

Aku mula kenal Poison tahun 1987, semasa glam metal mula naik. Mulanya pinjam kaset  member aja, lepas tu terus kumpul duit beli kat kedai di Plaza Jalan Air Jernih, Teregganu. Punyalah susah nak simpan duit nak beli kaset ni kerana banyak kaset nak beli sedangkan duit sekolah aku masa tu RM2.00 aja. Lepas 3 minggu, duit cukup, aku terus naik basikal BMX Kuwahara sambar kaset Poison 1st album "Looks What The Cat Dragged In".

Poison era Looks What the Cat Dragged In

Poison era Flesh & Blood

Masa ni jugak aku dah mula jamming2 dengan kawan2 dan antara lagu wajib main ialah Talk Dirty To Me (sebab senang cari kord) dan juga I Wont Forget You. Jamming masa tu tak kisah apa gitar ada, bedal aja..janji sound distortion ada kira lepas dah tu. Kadang ada jugak yang hairan apa lagu yang kitaorg main kerana tempat jamming tu banyak band datang main lagu2 macam Search, Lefthanded, Sweet Charity dll.


Swallow This Live! Album live Poison dan dikira ke album ke 4 yang keluar dalam era bermulanya kejatuhan glam metal. Album ini mengandungi lagu-lagu dari 3 album terawal mereka iaitu Looks What The Cat Dragged In, Open Up And Say Ah dan juga Flesh & Blood. ianya dirakam semasa tour Flesh & Blood di Miami, Orlando dan Tampa Florida. Album ini juga ada menyelitkan 4 rakaman studio termasuk single "So tell Me Why". Album ini juga merupakan rilisan terakhir Poison bersama gitaris CC Deville apabila dia di tendang keluar dan digantikan dengan Ritchie Kotzen utk album ke 5 Native Tounge.

Jika follow Poison ini, tentu dapat melihat progres penulisan muzik Bret Micheal dan geng yang menuju ke arah lebih mature, bluesy dan folkish apabila mencecah album ke Flesh & Blood. Mereka mula lari dari imej yang fun, fashionable, hairspray dan warna warni.

Halooo..batuk2

Hari di aku masih demam. Dah 2 hari tapi still makan ubat dari klinik yang setiap kali pegi setiap kali naik harganya. Mahal harga untuk sakit, boleh beli 3 set tali gitar Ernie Ball.
Dah dekat 4 bulan aku senyap. Tak tulis apa-apa. Gitar-gitar semua aku hantar repair sikit2, janji boleh guna balik dan selesa. Tukar part yang murah-murah.
Lepas makan ubat, aku selongkar almari yang lama aku tak jenguk. Tengok apa aku jumpa...kaset-kaset lama aku, ini baru sebahagian. Ada lagi sekotak kat mana aku tak pasti aku simpan..nanti aku cari.


Just to rewind sikit, so far takda benda yang excited untuk diceritakan pasal musim hujan. Semua duduk rumah tengok tv dan kumpul duit. Soulfly hari tu aku pergi tengok dengan member yang dah beli tiket Sepultura. Apa sudah jadi Sepultura? Aku rasa ramai dah tahu pasal hal ni. Onslaught pulak di Singapore, aku tak pergi, jujurnya aku sangat sibuk menyiapkan kerja untuk hujung tahun. Yang ni aku agak melepas kerana Onslaught comeback dengan material yang bagus. Dark Funeral pulak? Aiseyman tepuk dahi ajalah. Next year, aku looking forward untuk Journey!   

Aku sayang sebenarnya blog ni. Insyalah aku akan menulis dan terus tulis.

Tuesday, August 14, 2012

Kembali ke Blog

Sudah banyak bulan aku tak menulis di sini.  Maaf sangat, komitmen cari makan. Untuk aku ambil masa setengah jam dengar lagu pun susah. Di rumah pun letak kepala aja ..mesti zzzzzz.  Aku makin worn out..
Aku dah penat.

Tapi aku nekad kembali semua dalam bidang "membuat apa yang aku suka" especially muzik. Bulan puasa ni susun strategi cantik cantik. Aku miss birthday present utk diri sendiri yang mana setiap tahun aku kumpul duit dan beli utk diri sendiri. Tahun ni sebelum disember, aku akan beli mini hifi dan bikin ruang untuk aku dengar lagu kat rumah. Bilik yang dulunya aku punya dah kena hijack dengan adik aku yg masuk belajar kat kl ni..

Apa aku enjoy lately?

Aku ada projek bikin/upgrade studio kecik aku walaupun dah lama ada, tapi kenalah bagi nafas baru.


novation 49 sl mkii aku beli semalam...

Projek upgrade gitar lama. Dalam beberapa bulan ni aku kasi jual banyak gitar, sekarang cuma tinggal gitar yg sakit...dan aku akan upgrade satu persatu bermula dengan les paul siam copy. Aku dah beli kluson tuning machine..dan juga tesla vr nitro utk les paul ni.


Lately..aku kembali dengar Blackmore balik..






Tuesday, May 22, 2012




Randy Rhoads merupakan salah satu  influence hebat dalam arena muzik heavy metal. Bermula dari Quiet Riot sehingga era Ozzy Osbourne,  Randy Rhoads dilihat sebagai bintang muda yang berpotensi besar dalam arena muzik sekitar awal 80′an. Arena muzik telah kehilangan guitar virtuoso dalam satu tragedi kemalangan kapal terbang pada 19 March 1982, dan ketika itu Randy Rhoads baru berusia 25 tahun.
Randy Rhoads sentiasa diingati bagi hasil seninya dalam penulisan lagu dan rakaman bersama Ozzy Osbourne untuk album 1980″Blizzard Of Ozz” dan album 1981 “Diary Of a Madman”. Gitaris muda ini memulakan karier muzik rock  dengan menubuhkan Quiet Riot ketika berumur 16 tahun dan band ini menjadi popular di scene club di sekitar Los Angeles. Randy telah menarik minat Ozzy ketika beliu menghadiri sessi ujibakat pada 1979, dan beliau telah diterima sebagai gitaris untuk projek Ozzy Osbourne.

Dengan elemen mengabungkan elemen klasik dengan gaya tersendiri, Rhoads telah menghasilkan beberapa riff yang terkenal dalam genre Heavy Metal. Hasil permainan gitarnya di dalam “Blizzard Of Ozz” merupakan faktor utama dalam kejayaan album itu. Sehingga hari ini, karya gitar solo untuk “Crazy Train” dan “Mr Crowley” merupakan antara koleksi gitar solo terbaik pernah dihasilkan.

Tuesday, April 17, 2012

Cromok 25th Year Anniversary Reunion - Part 2


Selepas berehat selama 15 minit, kira-kira jam 6 petang cromok mengambil tempat di pentas. Kelihatan wajah Sam tersenyum, senyum puas apalagi bangga dengan penantian penuh harapan audiens.  Mulai dengan intro Ulek Mayang amat kena untuk menaikkan semangat penonton kembali ke era Cromok.  Cromok tampil gah di pentas, Sam, Karl dan Miji dengan wajah ceria dan dibantu oleh guitarist session dari band Nrocinu, Shah.

Cromok menyajikan lagu-lagu dari album klasik mereka terawal dan nyata ini yang di nantikan penonton. Antara lagu-lagu yang dipersembahkan pada malam itu ialah Journey, Misty, Metalurgical, Memories, Little One, The Siblings, Obsessed dan banyak lagi. Kebanyakan seleksi mereka nyata dari album Image Of Purity, forever In time dan Yours Truly lebih-lebih lagi pada zaman era Karl sebagai gitaris. Cromok menampilkan kelainan dengan memainkan lagu Another You versi akustik. Ternyata ianya amat berkesan bagi “menyejukan” suasana dengan alunan syahdu akustik Karl.  Sam amat selesa di pentas dan bijak berinteraksi dengan penonton dan ini merupakan plus point bagi band yang berpengalaman ini.


Apa yang special tentang konsert ini? Semangat! Walaupun sudah lebih 15 tahun tidak bersama beraksi tetapi kredit patut di berikan kepada Cromok. Mereka tidak menghampakan kesetiaan Cromers dan juga generasi baru dalam mempersembahkan muzik metal berkualiti. Jentera drum mereka Miji, patut di beri pujian kerana konsistensi dan juga permainan yang baik dalam memandu jentera rythm Cromok dengan dentuman double pedal yang padu. Keterujaan dan juga perasaan bangga di wajah Cromok jelas terbayang seribu kenangan manis mereka dalam perjuangan muzik keras. Ini adalah sesuatu yang hanya dicapai dengan melalui pengalaman.  Definetely, undistiputed local metal act so far dan juga konsert terbaik bagi 2012 ini.




Tahniah Clockworks Event dan Uncang Tiga. Amat mengalu alukan projek seterusnya dari Cromok!






Cromok 25th Year Anniversary Reunion - Part 1

Semenjak 2 tahun kebelakangan ini, aksi reunion/comeback band tempatan menjadi pilihan utama bagi penggemar muzik, khususnya muzik keras tempatan. Tahun lepas, kita menyaksikan Search dan Wings melebarkan sayap dengan konsert besar-besaran dengan kehadiran peminat yang amat memberangsangkan.
Kemelut industri muzik yang sentiasa berubah rubah dan tidak menjanjikan progres seperti yang diharapkan oleh pemuzik terutamanya muzik berat, sering menjadi elemen negatif terhadap penganjur keputusan penganjur untuk menyajikan pementasan yang berskala besar dan berkualiti bagi pengemar muzik tempatan. Sekaligus, membantutkan perjuangan pengkarya muzik lalu memberi ruang untuk artis luar beraksi di pentas tempatan. Ini hakikat yang masih kita kena telan dan harus bersetuju. Sebagai salah satu daripada series Konsert Rock Legends, Clockwork Events telah menampilkan Cromok Reunion selepas kejayaan konsert Loudness yang lalu.
Mengapa Cromok?
Mengangkat local music act sebagai idola juga lagenda adalah sesuatu yang sepatutnya telah lama disemat didalam minda rakyat kita. Selain Search, Wings, May dan Lefthanded, Cromok merupakan lagenda di kelasnya yang tersendiri. Ini terbukti dengan berjayanya konsert Cromok Reunion: 25th Years Anniversary anjuran Clockwork Events dan Uncang Tiga. Konsert ini telah mencatat sejarahnya yang tersendiri, dan bagi yang menyaksikannya, hanya anda tahu apa maksud yang saya perkatakan!
Dengan tagline “Trashing Kuala Lumpur”, Karl, Miji dan Sam kembali bersama di pentas KL Live pada 8 April 2012. Jam 2.30 petang, ruang parkir KL Live mula dibanjiri dengan “soldadu metal hitam” dari pelbagai peringkat umur. Ada juga yang berbaju kemeja pejabat dan tak kurang juga geng remaja rasanya baru mengenali Cromok menerusi era MP3. Ada yang dari Perlis, Kelantan dan juga sejauh Borneo. “Excitement “jelas kelihatan di wajah mereka, teruja untuk menyaksikan Cromok. Usahawan di Marchandise booth sibuk menjual t-shirt Cromok reunion, dan kualitinya agak baik dengan harga yang patut. T-shirt Cromok ini perlu dibeli, ia akan jadi rare item akan datang!
Jam 4 petang, saya sempat menjenguk sessi soundcek Langsuyr dan juga Nuclear Strikes sebelum penonton dibenarkan masuk. Kelihatan juga beberapa “familiar faces” sedang bertungkus lumus untuk menyediakan system bunyi dan menyediakan pentas, busy-busy. Keadaan agak santai sebelum konsert dimulakan, dan penonton beratur masuk dengan teratur tanpa kecoh-kecoh, Ini attitude yang terbaik dari Metalheads tempatan, syabas!
 Opening Act 1 : Nuclear Strikes
 
Kira-kira jam 4.30 petang, sebelum persembahan dimulakan, MC telah mengajak penonton untuk menghormati dan menyanyikan lagu Negaraku dan seterusnya memulakan persembahan dari opening act pertama, Nuclear Strikes.
Metal Kajang ini memulakan setnya dengan begitu bertenaga. Dengan permainan double lead gitar, mereka memulakan dengan lagu pertama World At War dari EP mereka “Megastrom Eye”. Pada awal persembahan, sedikit kepincangan teknikal berlaku apabila suara penyanyi utama Ladyana ditengelami dentuman dram dan juga bunyi gitar. Suara Ladyana seakan bersembunyi dibelakang muzik mereka. Masalah ini semakin berkurangan apabila mereka tampil dengan lagu cover dari Scorpions, Blackout. Penonton kembali memberi respons yang baik setelah bermulanya  Blackout. Gandingan mantap dua gitar One Two Kill dan Rex sememangnya serasi dan menampakkan kombinasi yang cukup persefahaman.

Kredit juga perlu diberikan kepada Ladyana, sebagai vokalis wanita dalam arena musik metal tempatan adalah sesuatu yang agak “rare”, namun dengan kesungguhan dan juga aksi yang agresif, beliau mampu menarik minat penggemar muzik berat. Sebagai vokalis, beliau perlu memperbaiki sebutan (pronunciation) semasa persembahan dan juga komunikasi. Aura Doro Pesch juga Lita Ford ada pada Ladyana, cuma perlu lebih banyak beraksi, pasti namanya akan terus bersinar. Beri sedikit masa lagi, Nuclear Strikes bakal menjadi antara band berpotensi di arena metal tempatan sekiranya mereka berusaha. Nuclear Strikes mengakhiri setlistnya dengan lagu self title dari EP mereka Megastorm Eye.


Opening Act 2: Langsuyr


Kemunculan Azmaniac di pentas mendapat sorakan gemuruh dari penonton. Sesungguhnya Langsuyr merupakan band yang mereka nantikan kemunculannya. Band senior Death Metal Ipoh ini sudah agak lama menyepi, mengumpul tenaga dan juga material. Sejurus Azlanthor memulakan persembahan, seperti ada sesuatu yang tidak kena. Bunyi gitar yang agak kurang memuaskan dan juga humming menganggu persembahan mereka. Solo-solo yang dimainkan tengelam dan suara vokalisnya juga agak kurang memuaskan. Namun, Langsuyr tetap meneruskan aksi dengan lagu Malam, Mata Ayer dan beberapa lagu inggeris. Sunut merupakan hits Langsuyr yang paling ditunggu, namun masih dicemari masalah gangguan sistem bunyi. Aksi ala-ala Zombie Azlanthor merupakan trademark Langsuyr, telah menyelamatkan keadaan. Sebagai vokalis death metal, beliau merupakan satu asset yang berharga bagi Langsuyr dan mampu membikin penonton teruja dan memberi feedback yang baik. Seperti kehilangan sesuatu yang istemewa dalam persembahan langsuyr pada malam itu, mungkin disebabkan masalah bunyi,  kurang keserasian atau kekosongan di bahagian tertentu dalam rhythm section, tidak pasti. Walaubagaimanapun, material terbaru mereka adalah sesuatu yang dinanti.

Opening Act 3: Metalasia

Profesionalism. Exact word yang boleh di berikan kepada Metalasia. Metalasia tampil gah dengan lineup tanpa Ritz. King Shah kelihatan seperti Witch dengan berpakaian jubah bertudung (cloak), memberi satu impresi yang berbeza dari Metalasia yang selalu kita lihat. Agak janggal rasanya muzik mereka kali ini, ketiadaan rythm gitar sedikit sebanyak memberi impak kepada muzik persembahan mereka. Pembukaan dengan lagu Silantra oleh Muix cukup bertenaga sekaligus membangkitkan semangat penonton untuk banging bersama. CD Naz muncul sebagai guest Metalasia bagi lagu Khalifah Alam Maya, sesuatu yang extra oleh Metalasia. Amat bertenaga!
Metalasia kali ini tidak lagi muncul dengan gimik-gimik api dan juga pedang satria, namun muziknya tetap bertenaga. Kemunculan Metalasia pada petang itu merupakan satu “wonderful effort” King Shah untuk peminatnya, kerana beliau telah kehilangan cahaya matanya beberapa hari sebelum berlangsungnya konsert tersebut. Beliau menitiskan airmata apabila MC mengumumkan tentang kematian anaknya, dan kami sebagai rakan dan juga peminat muzik amat bersimpati dengan keadaan tersebut. Penonton bertakafur sebentar dan sedekahkan Al Fatihah kepada arwah, sebelum tamatnya set Metalasia. Set Metalasia telah dipendekkan kerana mengejar masa, dan seterusnya giliran gergasi trash, Cromok!

Friday, April 06, 2012

Arch Enemy – Khaos Legion (Century Media)




Kembalinya ekspot muzik Sweden,  Arch Enemy dengan album Khaos Legion ini adalah sesuatu yang berbaloi untuk di tunggu. Khaos Legion adalah lebih terarah kepada dua album klasik terhebat mereka,  Anthems Of Rebellion (2003) dan Doomsday Machine (2005).  Yang paling menarik dalam album ini ialah kombinasi jentera rhythm double pedal Daniel Erlandsson (drums) dan Sharlee D’Angelo (bass) begitu melekat, antara yang terbaik bagi album AA setakat ini. Sebaik sahaja kamu mainkan track pertama, Khaos Overture kamu akan melekat terus ke track ke 2 Yesterday Is Gone yang riffingnya memang menyengat.


Track seperti “Under Black Flags We March” dan “No Gods, No Master”  merupakan groove rythm yang memanggil kita untuk terus berheadbanging. Apa yang membezakan Arch Enemy dengan band seangkatannya? Kombinasi guitarwork Amott bersaudara. Sebagai shredder, mereka tidak gelojoh untuk meletakkan solo-solo yang laju dan ganas, sebaliknya meletakkan solo-solo yang lebih simple bermelodi klasikal dan disulami riffing yang berat, ini merupakan trademark kelebihan Arch Enemy dari dulu lagi. Ada juga unsur2 The Eagles Hotel California dalam solo “Under Black Flags We March”, tetapi dengan garapan baru yang menarik. Ada unsur-unsur progresif dalam sesetengah lagu, ini bonus point untuk Khaos Legion,
Tidak perlu dipertikaikan lagi kemampuan Angela Gossow. Sekiranya anda belum berpeluang menyaksikannya di pentas, anda perlu berbuat demikian. Aksi dan karismanya sebagai tonggak utama AA  sekaligus mampu membawa penonton turut sama bersamanya growling. Tidak ada banyak bezanya nyanyian Angela dalam album ini, dan ini yang perlu dikekalkan. Sebagai seorang vokali muzik extreme, vokal Angela telah menjadi satu trademark kepada AA dan beliau mendahului pesaingnya. Angela telah memberikan pelbagai emosi  yang sepatutnya dalam setiap lagu, secara brutal.  Miliki album ke 8 AA ini, ianya akan menjadi koleksi yang klasik suatu masa nanti.

Monday, March 12, 2012

Cromok 25th Anniversary Reunion - Press Conference



Sejarah Cromok ini bagi aku ada specialnya. Way back in 1990, masa aku nak ambik SPM dulu, masa ni muzik jiwa aku trash. Apa saja barang keluar, janji trash aku layan. Sacred Reich Surf Nicaragua, Anthrax State Of Euphoria, Suicidal Tendencies..How Will I Love Tomorrow dan Act III Death Angel hari-hari aku main di walkman.



Zaman tu walkman ajalah yang mampu, maklumla tinggal dalam dorm. Tapi satu hari ada member aku anak orang KL sudah kasi aku dengar satu kaset TDK copy dengan kulit fotostat gambar kuda minum air. Cuma ada 6 lagu. "Ini band orang kita, student U kat Australia..cuba ko cari macamana nak jamming lagu dia". Maka kaset tu pun jadi lunyai akibat banyak tangan pinjam terus hilang, sampai ke bilik pengawas pun main lagu ni...hehehe. Apa yang hook pasal kaset Image Of Purity ni..ialah orang kita Malaysia, anak melayu sekolah tinggi tapi main trash metal...Ulik Mayang somemore! Beb, one day these students will follow..



Sedang dalam kekalutan bulan April yang penuh dengan showcase band hebat luar negara, ada satu showcase yang tak sepatutnya kamu lepaskan, sekiranya kamu Metalhead tempatan. Yang lain tu terserah kamu.



Lineup klasik Cromok ini adalah sesuatu yang ditunggu, kali ini sebagai 25 tahun anniversary. Lineup klasik ini juga pernah beraksi di Life Centre pada 1992, tapi pada masa tu takda pendapatan jadi tak dapatlah nak tengok. Karl, Miji dan Din kembali bersama setelah beberapa kali rumours yang Cromok akan bergabung, kali ini for real. Bersiap sedia untuk banging dengan Journey, Misty, Metallugical, Misery dan lain-lain lagi. Clockwork Events dengan bangganya membawakan konsert ini yang bakal berlansung di KL Live. Antara supporting act ialah Kajang metal master Nuclear Strikes, Sil Khannaz dan juga Langsuyr.



Pastikan kamu ada pada 8 April 2012 di KL Live. Tiket boleh didapati di www.ticketpro.com.my

More update, checkout:
http://www.facebook.com/ClockworkCrewMalaysia

Sunday, March 11, 2012

Dream Theater - A Dramatic Tour Of Events In Singapore 2012



Progressive Metal Master, Dream theater datang lagi ke Kota Singa. Aku dah pernah experience live show DT ni, cukup puashati. Kali ini apa yang bakal menarik untuk racun aku pegi lagi ialah Mike Mangini. LAMC Productions sekali membawa DT ke Singapura, kali ini ada guest artis Andy McKee. Details:

Tarikh : 2 May 2012
Lokasi : Kallang Theater
Masa : 7.00pm