Thursday, May 23, 2013

Konsert Thunder In The East 2013 - BATAL!!!


Pastinya sesuatu yang cukup mengujakan apabila empat band lagenda rock Asia , Loudness, Search, Rusty Blade dan Slank bergabung di atas satu pentas di Stadium Merdeka, Kuala Lumpur pada 30 Jun 2013, jam 4 petang.
Konsert  "mega" sempena  judul album kelima Loudness ini bakal menjanjikan kehebatan muzik heavy metal dan rock & roll era 80-an yang masih relevan sehingga kini. Konsert Thunder In The East ini juga adalah kunjungan kedua Loudness ke Kuala Lumpur selepas mengegarkan KL Life Centre sempena World Tour King of Pain pada Julai 2011.

"Selama 30 tahun ditubuhkan dan sejak mula menyanyi bersama Loudness pada usia 21, pengalaman mendengar jeritan Kuala Lumpur membuat saya gembira kerana tidak pernah merasainya. Kami harap dapat kembali ke sini awal tahun depan," kata vokalis yang kini mencecah usia 53 tahun dan amat menghargai sambutan padu dari audien Malaysia. Loudness  juga bakal menampilkan aksi gitaris cilik dari Jepun sebagai saguhati untuk peminat yang  hadir nanti.
Menurut pengarah projek Iman Tang,  TITE 2013  lebih hebat dan 'setlist' yang lebih besar bakal dihidangkan Loudness berbanding konsert mereka di sini dua tahun lalu.  Setiap slot persembahan legenda-lagenda rock ini bakal menampilkan tidak kurang dari 13 buah lagu, khas dari era 80'an khusus untuk para pengemar muzik rock. Tercetusnya idea bagi mengadakan konsert gabungan bersama ini adalah dari pemerhatian beliau dengan konsert Big Four, di mana ke empat- empat band diberi "highlight " dan juga pembahagian masa persembahan yang samarata .

Dalam konsert ini, Search mahu bernostalgia dengan lagu-lagu era 80-an dan hanya akan membawakan lagu-lagu dari album Cinta Buatan Malaysia,Langit dan Bumi, Mentari Merah Di Ufuk Timur, Fenomena  dan juga Karisma.
"Kami pernah bertemu di Singapura pada 1991 dan dia masih kenal saya hingga sekarang. Saya terharu kerana Loudness memberi penghormatan untuk bersama mereka di atas pentas dan sudah tentu pengalaman ini sukar dilupakan," kata Amy.

Menambah 'panahan halilintar' dalam konsert Thunder In The East 2013 ialah Slank yang diterbangkan khas dari Jakarta, Indonesia. Walaupun dalam kalangan sebahagian peminat di Malaysia nama Slank tidaklah segah band-band Indonesia lain yang lebih 'radio friendly' dan 'ganteng' tetapi di Indonesia, Slank adalah fenomena.
Berbanding tiga band lain, Slank yang dibarisi Kaka (vokal), Bimbim (dram), Abdee (gitar), Ridho (gitar) dan Ivanka (bass) adalah yang paling 'junior' kerana album sulung mereka Suit…Suit…He…He (Gadis Sexy) diterbitkan pada 1990. Namun, kini dengan 19 album studio serta jualan keseluruhan mencecah jutaan unit, mereka adalah 'living legend' di Indonesia dan layak di letakkan sebaris  bersama Search, Rusty Bladae dan juga Loudness.

Slank pernah mengungguli Anugerah BASF bagi kategori Album Paling Laris dari tahun 1991 hingga 1995 selain memenangi minimum satu anugerah dalam Anugerah Muzik Indonesia (AMI) mulai 1997 hingga 2004. Setiap tahun, mereka akan melakukan konsert jelajah di 60 kota seluruh Indonesia. Setiap konsert pula dihadiri minimum 10,000 penonton dan ada yang mencecah sehingga 100,000! Dan, ia adalah konsert berbayar dan bukan percuma.
Menurut Abdee (gitaris) dalam satu temubual pernah berkata, kehadiran Search ke Indonesia satu masa dulu telah memberi banyak ruang kepada muzik rock untuk bertapak kukuh di Indonesia.  “Waktu itu band rock hampir tidak ada di arena muzik mainstream Indonesia. Kalau orang tahu pun cuma Godbless. Selainnya dipenuhi dengan penyanyi solo seperti Inka Christie, Broery Marantika, Hetty Koes Endang atau Tommy J Pisa. Indonesia lebih menerima muzik pop, jazz dan dangdut.
“Search membuka mata produser album di Indonesia. Ketika itu semuanya mahu melahirkan band rock seperti Search, muzik seperti Search dan sebagainya. Slank yang ketika itu sudah pun wujud dengan rock n roll akhirnya tidak mempunyai masalah untuk mendapat kontrak rakaman. Akhirnya album sulung kami, Suit…Suit…He…He (Gadis Sexy) mendapat sambutan yang cukup hebat!
"Kami sebenarnya berterima kasih dengan band rock dari Malaysia terutamanya Search. Kerana merekalah muzik rock di Indonesia akhirnya berkembang hingga ke hari ini,” katanya.

Inti muzik rocknya berat dan padat, namun sentuhan seni daripada jiwa Melayu kekal melekat! Inilah dapat digambarkan mengenai Rusty Blade, band rock yang bermula di Holland Village, di tengah-tengah kota Singapura pada 1979 selain pernah dilabel sebagai 'Iron Maiden of the East'.
Walaupun Singapura juga adalah tempat kelahiran band rock legenda Melayu, Sweet Charity serta band-band hebat lain seperti The Unwanted, Rockers dan Lovehunters, tetapi Rusty Blade berbeza kerana muzik mereka lebih berat selain persembahan yang cukup energetik!  Jika orang lain selesa dengan Deep Purple, Rolling Stones atau Scorpions, Rusty Blade lebih berpaksikan Black Sabbath, Judas Priest dan Iron Maiden yang lebih berat.
Walaupun berasal dari Singapura, Rusty Blade sebenarnya dianggap sebahagian daripada pergerakan komuniti rockers yang mewarnai muzik rock/heavy metal di Malaysia pada waktu itu, seiring dengan nama-nama besar di Malaysia seperti Search, Wings, Lefthanded dan Bloodshed. Rusty Blade dianggotai Yantzen (vokal), Khalid Mobin (gitar), Md Noor Hendrix (gitar) dan Man Karan (bass). Mereka memiliki empat album iaitu 786 Ikrar Perwira (1986); Rintangan Hidup Dunia (1987); Berat (1988) dan Awas (1989) yang mana kesemuanya memiliki kelebihan sendiri dari segi lagu dan gubahan muziknya.
Apa yang pasti, gabungan empat band legenda dari empat negara berbeza di atas satu pentas ini adalah berita yang amat dinanti-nantikan peminat rock tempatan. Konsert ini bakal mencatat sejarah dengan gandingan lagenda muzik dan juga bakal mengembalikan nostalgia rock di Stadium Merdeka. Apa tunggu lagi, beli tiket dan kembali "study" lagu-lagu nostalgia mereka seperti Pembakar Perasaan, Melastik ke Bintang, Derap Komando dan lain lagi untuk sing along nanti. Jumpa di sana!
Info Tiket:
 RM888 (VIP Platinum)
- Menonton dari ruang Rock Zone berhadapan pentas.
- Mengikuti bengkel gitar bersama Akira Takasaki di Bentley Music Auditorium, Kota
Damansara.
- Sesi 'meet and greet' bersama Loudness di Stadium Merdeka pada 30 Jun 2013 jam 12 tengah hari.
- Kemeja-T eksklusif percuma
- Poster percuma.

RM398 (VIP Gold)
- Menonton dari ruang Rock Zone di hadapan pentas.
- Sesi 'meet and greet' bersama Loudness di Stadium Merdeka pada 30 Jun 2013 jam 12
tengah hari.
- Kemeja-T eksklusif percuma
- Poster percuma.
 
RM258 (VIP Silver)
- Menonton dari ruang Rock Zone di hadapan pentas.

RM138 (Ticket Biasa)
- Hanya ticket biasa berdiri.

- Tiket bagi dua kategori ini hanya dicetak terhad iaitu tiket VIP Platinum sebanyak 400 keping manakala VIP Gold sebanyak 1,000 keping.
- Bagi pembelian awal (early bird) bermula 18 Mei hingga 31 Mei ini, pembeli layak mendapat diskaun sebanyak 10 peratus untuk semua tiket.

- Tiket boleh dibeli di www.ticketpro.com.my atau hubungi 03-78807999.

- Maklumat mengenai konsert di www.clockwork.my

Facebook

Twitter@ThunderInEastMY; @clockwork_crew
 Instagram@TITE2013
Post a Comment