Sunday, October 31, 2010

Marah Marah

Apa kena la hari ni. Asyik marah-marah saja. Serba tak kena. Pusing kanan, tak kena. Pusing kiri, tak selesa. Astagfirullahalazim...Apabila punya peluang rezeki, maka kita usahakan untuk yang terbaik. Tidak ada niat yang lain selain dari memberi kerjasama yang terbaik lagi menghasilkan seni yang tiada kompromi. agar sesuai dengan harganya. Namun, apabila hubungan sebagai kawan, lebih-lebih lagi "kita sudah kenal lebih 10 tahun", maka expectation untuk memahami itu ada lebih tinggi peratusannya. Sepatutnya, sifat menghormati dan juga toleransi itu bukan lagi isu yang perlu di timbang tara lagi.



Aku akur bahawasanya manusia itu juga berubah. Ia menyedut elemen2 dari sekeliling dan juga minum pengalaman hidup lalu. Ini yang menentukan tindakan, pertuturan dan juga pemikiran. Samada baik atau buruk kesannya, dia yang hanya tahu nawaitunya itu. Aku tidak pernah punya syak wasangka buruk terhadap kamu yang sekeliling aku. Selalunya berprasangka baik kerana aku dididik sebegitu.
Namun, sifat inilah yang suka diuji oleh manusia murahan opurtunis. Baik dari segi permainan lidah fitnah, sindiran, cela, umpatan dan juga seangkatan dengannya. Manusia alaf ini gemar melabelkan saudaranya melalui justifikasi kosong lagi dangkal. siapa kamu untuk mengukur tahap keagamaan aku? Siapa kamu untuk menilai bahagianya aku? Aku punya tuhan dan tuhan aku punya aku. Aku sentiasa bersyukur walau dalam keadaan sulit, mampukah kamu?
Memang sifat ego dayus itu datang dalam pelbagai format. Format yang aku alami ini yang mana manusia itu tiada keberanian untuk tawar menawar harga hasil kerja tetapi memberi alasan pelbagai agar tidak melunaskan apa yang sepatutnya. Sekiranya air muka kamu itu harganya boleh dibeli, maka akulah manusia yang sentiasa membeli maruah. Dan aku selalu membelinya tanpa menawar. So enough helping them, let's your money talks..


Tuesday, October 12, 2010

Panggilan Pulau : Satu Adventur - Part 1

Dah lama aku tak ke tempat persembunyian kami di pulau. Bagi aku tempat ni mampu buat aku berfikir dan mencari idea baru. Sorry disini bukan lima bintang. Cuma minimalis dengan layanan mesra ala-ala kampung. Mahu ikut? Jom...aku serius. So ini travelog nya ..


2 Oct 2010 - Jam 900 mlm, kami 8 orang semuanya berkumpul di Hentian Putra KL, menaiki bas Mahligai ke Kuala Besut. Semua muka excited, ada yang tak pernah pergi ke pulau ada yang paling jauh berjalan hanya ke Melaka. team kali ini rata-rata mat metal kental dari komplek terkemuka di KL. So, kami satu geng duduk kat tingkat bawah bas double decker, agak selesalah jugak. Bas, berhenti di gua Musang, untuk rehat dan ada yang lapar telah membaham burger jam 3 pagi.

3 Oct 2010 - Dalam pukul 5.00 pagi kita sampai di pekan ala koboi Kuala Besut. Semua dah hilang mengantuk dan kita lepak pekena kopi di gerai mamak yang berdialect Kelantan hingga jam 7.00 pagi menunggu bot sampai. Dalam jam 715, kami bertolak ke pulau Perhentian Kecil, menuju lokasi penginapan. Memang kecohlah atas bot tu, kerana too excited.



Sampai saja di lokasi, kami check in dorm yang boleh muat dalam 12 orang . Aku agak biasa dengan tempat ini jadi tak ada masalah untuk tidur dalam dorm. Kami lunch dulu dengan hidangan ikan fresh dan juga sayur2 di depan persisiran pantai. You should try pengalaman ini, memang relax. Masing-masing buat hal masing2 bila dah kenyang, ada yang membaca novel, ada yang juga membuta, maklumlah melepaskan penat kerja di kota metropolitan.
Jam 4.00 petang, maka bermulalah aktiviti pantai.





Dimulakan dengan aksi banana boat dan diakhiri dengan berendam santai sampai maghrib, waktu untuk melihat sunset..TQ God. Dinner malam kami di hidangkan dengan ikan fresh (aku pun tak tahu apa nama ikan tu, agak besar). FYI, food semua provided dalam pakej yang disediakan..to know pasal pakej ni nanti aku cerita. Habis makan kami mencari umang2 dipantai dan terus ZZZZZZ..selamat malam dunia.



Friday, October 08, 2010

Preview Video Pujaan Malaya - Adzrin Adzhar

Pagi ini saya di "recomend" by a friend to preview this VC. Knowing Adzrin & involved in the recording Pujaan Malaya, membuatkan aku agak kecewa dengan hasil kerja tuan pengarah ini. It doesn't do justice towards a good song seperti Pujaan Malaya. Bukan semua bahagian mengecewakan, ada yang masih "boleh telan" tetapi sekiranya konsep membuat sesuatu hasil seni itu, perlulah buat sehabis baik dan sepenuh hati (mungkin dengan budget yg munasabah). Namun, budget issue pun aku rasa bukan isu utama di sini. Isu utamanya ialah tiada rasa, ya tiada rasa..dan ini amatlah rugi sekiranya tiada rasa bagi tuan director dalam mencorakkan storyline. Kegigihan Adzreen dalam menjayakan kerjayanya tidak sepatutnya di perlekehkan dengan VC yang suam-suam kuku ini. Apatah lagi dengan visual-visual ala-ala siri Kisah Benar. Curahkan sedikit rasa dan juga tumpukan sedikit terhadap keteperincian agar ianya lebih nampak ekslusif, jika tidak VC Adzreen hanya akan menjadi video Karaoke Siam.



Untuk mengapungkan bakat baru dalam masa ini adalah bukan perkara yang senang. Apatah lagi bagi dalam mencari penyanyi perempuan solo yang mempunyai idea dan konsep tersendiri dalam mencari kelainan. Berjaya atau tidak itu soal lain, yang penting cuba yang terbaik. VC adalah satu "tool" bagi Adzreen dalam melancarkan kariernya dan visual yang baik amatlah penting. Saya rasa hal ini tidak sepatutnya saya beritahu kerana mereka terlibat dalam pembikinannya perlu tahu, jika tidak tahu maka..paham-paham ajalah.

Mula menonton 5 saat pertama, sudah menampakkan hasil kerja yang agak ..erm how to say "cikai". Efect tak perlu semasa drumm rolling, ianya amat mencacatkan visual. Adzreen di dalam lcd tv lebih menyakinkan. Latarbelakang " Selamat Datang" amat menyakitkan mata. Kompleks Kraf Jalan Conlay masih boleh dieksploit lagi bagi latarbelakang yang lebih cantik. Penataan lampu yang sesuai (lebih banyak) akan membantu dalam mencantikkan lagi VC.

Mungkin tuan director perlu menelaah lebih detail lagi lagu-lagu yang bakal terkandung dalam CD Adzreen bagi mendapatkan konsep yang lebih serasi. Isu-isu remeh seperti handphone motorola & iphone menampakkan kepincangan pengarahan atau lebih lagi conty. Ianya akan menjadi bahan gelakan anak-anak. Mungkin agak klise sekiranya saya katakan visual zaman ini, semua orang mahu tunjukkan handphone dll dalam pengambaran. Ianya agak biasa seperti semua cerita2 drama yang tak lari dari scene makan di restoran, angkat handphone, datuk/datin, disko dan banyak lagi yang anda juga maklum.

Dalam menghasilkan sesuatu yang baik itu perlu ada pujian dan juga komen. Pujian yang selalunya bagus itu tak semestinya jujur, kadang dalam hati itu rasanya hendak diluah tetapi apa aku peduli...ini bukan duit aku. Tetapi komen juga perlu bukan untuk menjatuhkan, tetapi untuk mengukur adakah berbaloi hasil seni ini di gambarkan begini atau ada idea/alternatif lain bagi menjadikan hasil seni itu lebih kualiti. Raket di tangan anda, hanya tunggu anda untuk memulakan servis pertama...